Mengatasi Saluran Pembuangan Air Yang Mampet

Kamu pasti pernah mengalami saluran mampet baik dari wastafel, pembuangan air di kamar mandi, maupun wc kan?

Dalam beberapa kasus, masalah tersebut mudah diatasi dengan menyiram atau menyemprotkan air ke saluran tersebut. Tapi dalam kasus-kasus tertentu, cara ini ternyata tidak mempan mengatasi saluran mampet tersebut. Bahkan, terkadang kitapun menambahkan bubuk soda api yang biasa di jual di toko bahan bangunan, dan hasilnya tetap sama. Mampet gak hilang. Read the rest of this entry »

Leave a Comment

Semakin Digemarinya Semen Mortar

Akhir-akhir ini, pencarian informasi seputar semen mortar semakin marak dan diminati. Selain beberapa kelebihan yang dimilikinya, harganya pun ternyata tidak jauh berbeda dengan semen konvensional dan bahkan cenderung lebih murah. Namun demikian, informasi tentang semen instan ini sangat jarang kita dapati ketika kita ingin membeli semen di toko bangunan. Kebanyakan pemiliki toko tidak begitu tertarik untuk menyarankan atau menawarkan jenis semen ini dikarenakan mereka sendiripun tidak menyediakan produk ini atau ketidak tahuan calon pembeli tentang keberadaan semen ini.

Bukanlah hal yang baru jika kualitas pasangan bata, plesteran, acian, dan pasangan keramik tidak bisa bertahan lama atau bahkan sangat singkat. Dinding dan plesteran yang retak, serta keramik yang goyang adalah contoh kasus yang sering dijumpai meskipun pengerjaannya masih tergolong baru. Seandainya semen mortar yang digunakan untuk fungsi-fungsi tersebut, maka hal-hal tersebut sangatlah sulit ditemukan karena daya rekatnya jauh lebih tinggi.

Perbedaan dalam kualitas daya rekat ini ditentukan oleh komposisi dari semen itu sendiri yang menggunakan campuran khusus, termasuk diantaranya penggunaan abu vulkanik serta bahan-bahan kimia tertentu membuat kualitas bangunan seperti layaknya konstruksi grade A yang banyak digunakan pada bangunan-bangunan perkantoran berlantai banyak. Bayangkan jika kualitas tersebut digunakan pada bangunan rumah tinggal biasa, tentunya kepuasan yang didapatkan jauh lebih tinggi dengan biaya yang hampir sama dengan penggunaan semen biasa. Jika anda inging bangunan rumah anda sekelas gedung-gedung pencakar langit, silahkan coba pakai semen jenis ini. Pasti anda akan sangat puas.

Leave a Comment

Tarif Penyeberangan Kapal Ferry Indonesia 2015

Dalam rangka menjelang lebaran 1436H ini, masih banyak calon pemudik yang belum tahu berapa kira-kira tarif penumpang atau kendaraan untuk penyeberangan melalui kapal ferry diberbagai wilayah Indonesia.

Untuk tahun 2015 ini, dengan asumsi harga BBM Rp 6.750 hingga Rp 7.240, PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) mengeluarkan tarif terbaru yang berlandaskan pada Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 63 Tahun 2015 dan Keputusan Direksi PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Nomor: KD. 98/OP.404/ASDP-2015.

Berikut ini Tarif Tiket Terpadu Penyeberangan Antar Proprinsi di seluruh wilayah Indonesia

1. Penyeberangan Merak – Bakauheni dengan jarak tempuh 15 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 15,000
    – Anak-anak: Rp 9,000
  • Kendaraan:
    – Sepeda (Gol I): Rp 24,500
    – Sepeda Motor <500 cc (Gol II): Rp 49,000
    – Sepeda Motor >500 cc (Gol III): Rp 107,000
    – Mobil/Sedan (panjang hingga 5 m) (Gol IV-A): Rp 347,000
    – Mobil Barang (panjang hingga 5 m) (Gol IV-B): Rp 313,000
    – Bis Sedang (panjang hingga 7 m) (Gol V-A): Rp 765,000
    – Truck Sedang (panjang hingga 7 m) (Gol V-B): Rp 646,000
    – Bis Besar (panjang hingga 10 m) (Gol VI-A): Rp 1,291,000
    – Truck Besar (panjang hingga 10 m) (Gol VI-B): Rp 946,000
    – Truck/Trailer (panjang hingga 12 m) (Gol VII): Rp 1,437,000
    – Truck/Trailer (panjang hingga 16 m) (Gol VIII): Rp 2,159,000
    – Truck/Trailer (panjang diatas 16 m) (Gol IX): Rp 3,532,000

2. Penyeberangan Ketapang – Gilimanuk dengan jarak tempuh 5 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa : Rp 7,500
    – Anak-anak: Rp 5,500
  • Kendaraan:
    – Gol I : Rp 8,500
    – GOl II : Rp 24,500
    – Gol III : Rp 37,500
    – Gol IV-A : Rp 148,000
    – Gol IV-B : Rp 133,000
    – Gol V-A : Rp 281,000
    – Gol V-B : Rp 227,000
    – Gol VI-A : Rp 468,000
    – Gol VI-B : Rp 374,000
    – Gol VII : Rp 493,000
    – Gol VIII : Rp 744,000
    – Gol IX : Rp 1,104,000

3. Penyeberangan Lembar – Padangbai dengan jarak tempuh 38 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa : Rp 44,000
    – Anak-anak: Rp 29,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 64,000
    – Gol II: Rp 123,000
    – Gol III: Rp 246,000
    – Gol IV-A: Rp 879,000
    – Gol IV-B: Rp 824,000
    – Gol V-A: Rp 1,777,000
    – Gol V-B: Rp 1,457,000
    – Gol VI-A: Rp 3,004,000
    – Gol VI-B: Rp 2,394,000
    – Gol VII: Rp 3,057,000
    – Gol VIII: Rp 4,538,000
    – Gol IX: Rp 6,824,000

4. Penyeberangan Bajoe – Kolaka dengan jarak tempuh 85 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 74,000
    – Anak-anak: Rp 49,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 108,000
    – Gol II: Rp 221,000
    – Gol III: Rp 392,000
    – Gol IV-A: Rp 1,555,000
    – Gol IV-B: Rp 1,452,000
    – Gol V-A: Rp 3,067,000
    – Gol V-B: Rp 2,546,000
    – Gol VI-A: Rp 5,156,000
    – Gol VI-B: Rp 4,198,000
    – GOl VII: Rp 5,452,000
    – Gol VIII: Rp 7,840,000
    – Gol IX: Rp 11,690,000

5. Penyeberangan Sape – Labuan Bajo dengan jarak tempuh 75 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 59,000
    – Anak-anak: Rp 39,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 98,000
    – Gol II: Rp 177,000
    – Gol III: Rp 343,000
    – Gol IV-A: Rp 1,290,000
    – Gol IV-B: Rp 1,168,000
    – Gol V-A: Rp 2,562,000
    – Gol V-B: Rp 2,100,000
    – Gol VI-A: Rp 4,293,000
    – Gol VI-B: Rp 3,448,000
    – GOl VII: Rp 4,440,000
    – Gol VIII: Rp 5,719,000
    – Gol IX: Rp 8,554,000

6. Penyeberangan Sape – Waikelo dengan jarak tempuh 70 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 64,000
    – Anak-anak: Rp 44,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 94,000
    – Gol II: Rp 172,000
    – Gol III: Rp 358,000
    – Gol IV-A: Rp 1,139,000
    – Gol IV-B: Rp 1,084,000
    – Gol V-A: Rp 2,743,000
    – Gol V-B: Rp 2,266,000
    – Gol VI-A: Rp 4,259,000
    – Gol VI-B: Rp 3,403,000
    – GOl VII: Rp 4,410,000
    – Gol VIII: Rp 5,195,000
    – Gol IX: Rp 7,760,000

7. Penyeberangan Pagimana – Gorontalo dengan jarak tempuh 95 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 79,000
    – Anak-anak: Rp 54,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 123,000
    – Gol II: Rp 226,000
    – Gol III: Rp 402,000
    – Gol IV-A: Rp 1,614,000
    – Gol IV-B: Rp 1,452,000
    – Gol V-A: Rp 3,086,000
    – Gol V-B: Rp 2,413,000
    – Gol VI-A: Rp 4,420,000
    – Gol VI-B: Rp 3,212,000
    – GOl VII: Rp 5,332,000
    – Gol VIII: Rp 7,552,000
    – Gol IX: Rp 11,288,000

8. Penyeberangan Bitung – Ternate dengan jarak tempuh 156 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 118,000
    – Anak-anak: Rp 79,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 182,000
    – Gol II: Rp 334,000
    – Gol III: Rp 608,000
    – Gol IV-A: Rp 2,393,000
    – Gol IV-B: Rp 2,245,000
    – Gol V-A: Rp 4,742,000
    – Gol V-B: Rp 3,947,000
    – Gol VI-A: Rp 7,695,000
    – Gol VI-B: Rp 5,540,000
    – GOl VII: Rp 8,331,000
    – Gol VIII: Rp 9,610,000
    – Gol IX: Rp 14,350,000

9. Penyeberangan Mamuju – Balikpapan dengan jarak tempuh 184 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 143,000
    – Anak-anak: Rp 95,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 221,000
    – Gol II: Rp 393,000
    – Gol III: Rp 760,000
    – Gol IV-A: Rp 2,800,000
    – Gol IV-B: Rp 2,697,000
    – Gol V-A: Rp 5,840,000
    – Gol V-B: Rp 4,583,000
    – Gol VI-A: Rp 8,733,000
    – Gol VI-B: Rp 6,383,000
    – GOl VII: Rp 8,860,000
    – Gol VIII: Rp 10,738,000
    – Gol IX: Rp 16,061,000

10. Penyeberangan Batulicin – Garongkong dengan jarak tempuh 242 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 130,000
    – Anak-anak: Rp 90,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 195,000
    – Gol II: Rp 340,000
    – Gol III: Rp 680,000
    – Gol IV-A: Rp 2,080,000
    – Gol IV-B: Rp 2,070,000
    – Gol V-A: Rp 3,040,000
    – Gol V-B: Rp 2,980,000
    – Gol VI-A: Rp 5,370,000
    – Gol VI-B: Rp 5,270,000
    – GOl VII: Rp 6,410,000
    – Gol VIII: Rp 9,830,000
    – Gol IX: Rp 14,720,000

11. Penyeberangan Namea – Sanama dengan jarak tempuh 120 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 120,000
    – Anak-anak: Rp 90,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 180,000
    – Gol II: Rp 265,000
    – Gol III: Rp 255,000
    – Gol IV-A: Rp 1,580,000
    – Gol IV-B: Rp 1,110,000
    – Gol V-A: Rp 3,190,000
    – Gol V-B: Rp 1,820,000
    – Gol VI-A: Rp 5,190,000
    – Gol VI-B: Rp 2,260,000
    – GOl VII: Rp 5,220,000
    – Gol VIII: Rp 5,820,000
    – Gol IX: Rp 8,710,000

12. Penyeberangan Labuan Bajo – Jampea dengan jarak tempuh 110 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 60,000
    – Anak-anak: Rp 40,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 60,000
    – Gol II: Rp 130,000
    – Gol III: Rp 200,000
    – Gol IV-A: Rp 880,000
    – Gol IV-B: Rp 850,000
    – Gol V-A: Rp 1,810,000
    – Gol V-B: Rp 1,200,000
    – Gol VI-A: Rp 2,870,000
    – Gol VI-B: Rp 1,975,000
    – GOl VII: Rp 2,830,000
    – Gol VIII: Rp 4,145,000
    – Gol IX: Rp 6,190,000

13. Penyeberangan Kelian – Tj. Apiapi dengan jarak tempuh 30 mil

  • Penumpang:
    – Dewasa: Rp 39,000
    – Anak-anak: Rp 24,000
  • Kendaraan:
    – Gol I: Rp 59,000
    – Gol II: Rp 103,000
    – Gol III: Rp 197,000
    – Gol IV-A: Rp 717,000
    – Gol IV-B: Rp 643,000
    – Gol V-A: Rp 1,400,000
    – Gol V-B: Rp 1,150,000
    – Gol VI-A: Rp 2,353,000
    – Gol VI-B: Rp 1,856,000
    – GOl VII: Rp 2,480,000
    – Gol VIII: Rp 3,624,000
    – Gol IX: Rp 5,400,000

Leave a Comment

Mencari Barang atau Kendaraan Yang Benar-Benar Murah Dibawah Pasaran

Hampir semua situs ataupun pemasang iklannya mengklaim memberikan harga termurah dikelasnya. Akan tetapi, setelah dilacak sana sini harganya tidaklah murah dan bahkan cenderung lebih mahal.
Oleh karena itu, tanpa mengabaikan kualitas yang disajikan, situs diobralmurah.com kini hadir dengan tujuan seperti yang diharapkan. Benar-benar murah dipasaran. Mereka berani memberikan harga yang murah dikarenakan mereka adalah perusahaan yang bergerak dibidang jual beli barang bekas hasil lelangan instansi pemerintahan seperti mobil, motor, alat-alat perkantoran, meja kursi, Air conditioner, mesin absensi, peralatan dapur, hingga tanah dan bangunan.

Barang-barang diatas yang dijual murah tersebut juga dilengkapi dengan surat-surat atau dokumen pendukung guna menjamin legalitas asal barang dan kepentingan lainnya sehingga para pembeli akan merasa terjamin dengan barang yang telah dibelinya selain mendapatkan harga yang murah dibawah pasaran.

Leave a Comment

Marhaban Ya Ramadhan

Tak terasa, setengah bulan lagi akan memasuki bulan Ramadhan dimana umat islam akan menunaikan kewajibannya menjalankan ibadah puasa. Rasanya baru kemaren lebaran…cepat banget waktu berlalu.
Masyarakatpun mulai mempersiapkan segala sesuatunya dalam menyambut bulan suci ini. Yang tidak kalah seru, banyak dari mereka juga yang melangsungkan pernikahan dibulan menjelang puasa iniπŸ™‚ … mungkin berkahnya beda dibanding bulan lain kali yah..πŸ™‚
Disisi lain, seperti biasa… harga sembako pun ikut merangkak naik. Kadang bingung, ada gak sih yang mengontrol harga sembako dinegeri ini? Kalo hanya berlandaskan denabd abd supply (seperti banyak dibilang oleh ahli-ahli ekonomi), terus rakyat yang penghasilannya pas-pasan akan ikat pinggang donk?

Tapi begitulah kehidupan, ada yang diuntungkan dan ada yang dirugikan. Tidak ada yang untung semua. Yang jual busana masa kini dan busana muslim juga akan kebanjiran order dibanding bulan-bulan biasa. Buat kaum pekerja, mungkin ini sedikit terbantu dengan adanya Tunjangan Hari Raya (THR), tapi bagaimana dengan nasib mereka diluar itu? Ya usaha sendirilah…gak ada istilah THR anπŸ™‚.

Lepas dari itu semua, menjelang Ramadhan sebaiknya persiapkan mental dan fisik secara islamiah karena ini yang akan memberi hasil baik dikehidupan dunia setalah bulan ramadhan ini maupun bekal di akhirat nanti. Marhaban ya Ramadhan.

Leave a Comment

Negeri di Ambang Kehancuran

Menurut perkiraan pakar ekonomi, tahun ini pertumbuhan ekonomi sedikit melesu dan turun dibanding tahun sebelumnya, yaitu dibawah 7% atau tepatnya sekitar 5%. Terus terang, angka tersebut gak begitu mengerti buat saya terhadap apa gejalanya yang bisa dilihat dikehidupan sehari-hari karena perasaan tahun kemaren dan tahun ini sama sulitnya. Sembako mahal, gaji segitu aja. Sekalipun gaji ada sedikit kenaikan, gak bakal bisa mengimbangi biaya kebutuhan pokok sehari-hari yang kenaikannya bikin pusing kepala.

Bagi mereka yang tidak memiliki mata pencaharian tetap, tentu saja hidup akan semakin sulit. Segala cara ditempuh biar dapur tetap ngebul (istilaha mereka). Dari yang nekat jadi pengedar narkoba, aksi begal yang kian marak dan bengis, jual beras plastik biar dapat untung gede, gali lobang caru batu cantik dan mahal (kalimaya, bacan dan sejenisnya), berburu batu akik fosil kayu, prostitusi dan judi online dan macam-macam lainnya. Sebagian merupakan ekonomi kerakyatan musiman, yang lainnya ekonomi kerakyatan moral degradation (rusak moral). Tak kalah saing, para pejabat dan oknum kepartaian juga coba merampok uang rakyat untuk kekayaan pribadi dan kelompoknya.

Pondasi negeri ini benar-benar sudah diambang kehancuran. Hanya kaum borjue yang berhak hidup layak dinegeri ini. Rakyat cukup jadi penonton, pengemis dan asessoris mainan mereka. Memang tidak semua. Tapi negeri ini berpenduduk besar dan sebagian besar mereka dibawah rata-rata kehidupan layak.

Leave a Comment

Rumah Baru, Dinding Sudah Ada Yang Retak

Pernah mengalami atau mendengar keluhan tentang rumah baru tapi dinding bagian luar sedikit mengalami retak ngak? Saya yakin anda semua paling tidak pernah mendengar kejadian tersebut. Kok bisa ya?

Saya sendiri baru mengalaminya beberapa minggu yang lalu setelah mengambil rumah baru ukuran kecil dibilangan daerah Parung, Bogor. Ternyata, setelah saya ceritakan kejadian ini kepada teman-teman saya, mereka bilang ini ‘sudah umum’ terjadi, khususnya di perumahan kelas menengah kebawah. Hah? Sudah umum?

Menurut mereka, kasus ini mungkin saya sering terjadi dikarenakan para pemborong atau bahkan developernya itu sendiri memasang anggaran yang super ketat dengan alasan profit margin yang sedikit. Walaupun itu mungkin saja hanya dugaan mereka, namun kasus tersebut sudah menjadi rahasia umum. Rumah kecil atau sederhana pasti kualitasnya pas-pasan kalo gak mau dibilang hancur-hancuran.

Terlepas dari itu semua, jikalau memang permasalahannya terjadi pada efisiensi yang super ketat terhadap adukan semen dan pasir, kan ada alternatif lain yang biayanya murah tapi kualitas bisa dipertahankan sehingga kasus seperti ini tidak mudah terjadi, seperti dengan penggunaan semen mortar yang memiliki daya rekat yang super hebat dibanding semen-semen biasa tapi harga yang hampir sama.

Seharusnya mereka juga mau mencari alternatif lainnya guna mempertahankan kualitas perumahan yang dibangunnya tanpa mengorbankan sisi konsumen sekalipun untuk tipe rumah sederhana atau sangat sederhana. Mereka juga berhak mendapatkan perumahan yang layak walau kelasnya berbeda.

Leave a Comment

Older Posts »